Dianggap Langgar Statuta, Kemendikbudristek  Lakukan Investigasi Rektor Unsrat Manado

Redaksi

Ilustrasi Universitas Sam Ratulangi Manado. (Istimewa)
Ilustrasi Universitas Sam Ratulangi Manado. (Istimewa)

TANJUNGNEWS.COM- Kasus dugaan pelanggaran statuta oleh Rektor Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado Prof Dr Ir Berty Sompie MEng terus bergulir. Terbaru, Kemendikbudristek sudah menurunkan tim untuk menangani kasus tersebut.

Pelaksana tugas (Plt)  Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Riset dan Teknologi (Dirjen Diktiristek) Kemendikbudristek Nizam mengatakan, kasus yang terjadi di Unsrat sudah dalam penanganan Inspektorat Jenderal kementerian.

”Laporan tersebut sudah masuk ke Kementerian dan saat ini ditangani Inspektorat Jenderal kementerian. Saya belum mendapat laporan, karena memang masih berproses,” ujar Nizam, Kamis (11/1/2024).

Soal kapan gelar perkara, Nizam mengatakan, belum mengetahui hal itu.

Baca Juga  Ini Dia 12 Rahasia Negara, Pantang Diumbar ke Publik Sesuai Permenhan

Kisruh yang terjadi di Unsrat berawal dari keputusan Rektor Berty Sompie yang menggelar pemilihan Dekan Fakultas Kedokteran dan Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM). Dalam dua pemilihan tersebut, Berty Sompie dianggap telah melakukan dua kali pelanggaran statuta.

Berty Sompie dinilai melanggar statuta saat memilih Dekan Fakultas Kedokteran Prof Dr dr Nova Kapantow DAN MSc SpGK, April 2023. Pemilihan Nova itu dianggap melanggar statuta yang kemudian berujung pada kekalahan Berty Sompie di sidang PTUN.

”Mengabulkan gugatan penggugat untuk seluruhnya,” demikian bunyi putusan yang diketuk Ketua PTUN Manado Masdin selaku hakim ketua majelis pada 20 November 2023.

Baca Juga  PDIP Sepakat Pernyataan Bajingan Tolol Rocky Gerung

Putusan itu diakses dari situs resmi PTUN, Rabu (29/11/2023). PTUN Manado pun membatalkan surat keputusan Rektor Unsrat Nomor 673/ UN12/KP/2023 tentang Calon Dekan Fakultas Kedokteran Unsrat periode 2023-2027 Berdasar Penilaian Portofolio tertanggal 10 April 2023 dan surat keputusan Rektor Unsrat Nomor 704/UN12/ KP/2023 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Dalam Jabatan Tugas Tambahan sebagai Dekan Fakultas Kedokteran Unsrat periode 2023-2027 tertanggal 18 April 2023.

Baca Juga  Ini Alasan Prabowo Ganti Makan Siang Gratis, Jadi Makan Bergizi Gratis

Dalam putusan itu, Rektor Unsrat Berty OA Sompie selaku tergugat juga wajib mencabut surat keputusan tersebut. Dengan demikian, Nova Hellen Kapantow dibatalkan sebagai Dekan Fakultas Kedokteran Unsrat periode 2023-2027.

”Menghukum tergugat untuk membayar biaya perkara ini sejumlah Rp 483.500,” demikian bunyi putusan tersebut.

Rektor Unsrat Berty Sompie tidak memberikan respons terkait masalah itu. Begitu pula dengan Humas Unsrat Philip Morse Regar tidak bisa dihubungi.

Pihak Rektorat yang sebelumnya kalah dalam sidang di PTUN Manado, menyatakan banding. Dan saat ini masih menunggu putusan banding.(jp.online/red)

Bagikan

Tags

Berita Terkait