Dukung Tranformasi Perpustakaan, DPK Kaltara Gelar Bimtek SPP-TIK

Redaksi

BIMTEK: Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kaltara membuka kegiatan Bimbingan Teknis SPP TIK bertempat di Hotel Luminor Tanjung Selor, Senin (10/06/2024). (Foto:Ist)
BIMTEK: Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kaltara membuka kegiatan Bimbingan Teknis SPP TIK bertempat di Hotel Luminor Tanjung Selor, Senin (10/06/2024). (Foto:Ist)

TANJUNGNEWS.COM- Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (DPK) Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) menggelar bimbingan teknis Strategi Pengembangan Perpustakaan melalui Teknologi Informasi dan Komunikasi (Bimtek SPP-TIK).

Bimtek yang dimulai pada Senin 10 Juni 2024 ini, diikuti oleh para pustakawan, pengelola perpustakaan dan dinas perpustakaan kabupaten/kota se-Kaltara.

Bimtek SPP-TIK yang dibuka oleh Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kaltara, Ilham Zein ini, bertujuan untuk mengembangkan kapasitas perpustakaan desa maupun perpustakaan daerah, serta meningkatkan kompetensi pustakawan dalam pelayanan masyarakat.

Utamanya dalam menyelenggarakan Program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial (TPBIS).

Dikatakan Ilham, lewat Bimtek ini akan meningkatkan pemahaman tentang konsep transformasi perpustakaan berbasis inklusi sosial.

Kemudian juga, meningkatkan pemahaman tentang strategi-strategi pengembangan perpustakaan berbasis inklusi sosial meliputi peningkatan layanan informasi, pelibatan masyarakat, dan advokasi.

Baca Juga  Perusahaan Tak Patuh Mengurus Dokumen Lingkungan, Ini Ancaman Sanksinya

“Ketiga, dengan pelatihan ini akan meningkatkan pemahaman tentang pemantauan dan evaluasi program, dan keempat, menguatkan komitmen untuk membangun literasi masyarakat desa melalui transformasi perpustakaan,” ungkapnya.

Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang begitu pesat, kata dia, telah membawa perubahan diberbagai aspek kehidupan, termasuk dalam dunia perpustakaan.

Di mana, Perpustakaan yang tadinya identik dengan tumpukan buku dan ruangan yang sunyi, kini telah bertransformasi menjadi perpustakaan digital yang mudah diakses kapanpun dan di manapun.

Ilham Zein menyampaikan, transformasi perpustkaan menjadi perpustakaan berbasis inklusi sosial merupakan salah satu program prioritas nasional yang dicanangkan pemerintah.

Hal ini, lanjutnya, sejalan dengan komitmen pemerintah untuk meningkatkan layanan perpustakaan dan mendekatkan akses informasi kepada masyarakat. Termasuk warga yang berada di daerah terpencil dan tertinggal.

Baca Juga  KI Kaltara Gelar Monev KIP, Takar Keterbukaan Informasi 219 Perangkat Daerah

“Penguatan literasi melalui program TPBIS yang diinisiasi perpustakaan nasional, diharapkan dapat berkontribusi besar dalam membangun masyarakat berpengetahuan. Dengan menyediakan akses informasi, baik buku cetak maupun figital,” ungkapnya.

Di Kaltara, kata Ilham, TPBIS sudah berjalan sejak 2020. Menjangkau 4 Perpustakaan Umum Daerah dan 9 Perpustakaan desa.

Transformasi perpustakaan, menurutnya, membawa banyak manfaat bagi para Pemustaka. Di mana mereka dapat mengakses informasi dengan lebih mudah, cepat, dan efisien. Selain itu, perpustakaan digital juga menyediakan berbagai layanan inovatif seperti e-book, audiobook, dan virtual reality yang dapat meningkatkan minat baca masyarakat.

“Namun, di balik manfaat yang banyak, transformasi digital juga menghadirkan tantangan bagi perpustakaan. Pustakawan dituntut untuk memiliki kemampuan dan keahlian dalam menggunakan TIK agar dapat mengelola perpustakaan digital dengan baik,” ujarnya.

Baca Juga  Kaltara Peringkat 3 Provinsi Terkaya di Indonesia

Melalui bimbingan teknis (bimtek) SPP TIK ini, lanjutnya, dapat memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi para pustakawan dan kemajuan perpustakaan.

“Dengan demikian, melalui Program TPBIS, peran perpustakaan tidak hanya sebatas tempat untuk membaca, tetapi mencakup berbagai ranah yang melibatkan masyarakat yaitu kesehatan, pendidikan, ekonomi, dan budaya. Selain itu, pemerintah desa perlu memfasilitasi ketersediaan jaringan internet bagi perpustakaan, agar sejalan dengan perkembangan zaman dan dapat terhubung dengan perpustakaan nasional,” ujar Kadis.

“Program TPBIS berusaha merubah mindset masyarakat bahwa perpustakaan hanya tempat membaca dan meminjam buku, tetapi perpustakaan adalah pusat literasi masyarakat, yaitu membaca, menulis, memahami, dan mengimplementasikan dalam hidup sehari-hari. Pada perpustakaan terjadi proses menggali pengetahuan, ditransformasi menjadi sikap dan keterampilan (life skill),” pungkasnya. (red)

Bagikan

Tags

Berita Terkait